Guru Besar IPB: Beban Pencemaran Sungai Ciliwung dan Cisadane Sudah Melebihi Batas

TrubusNews
Astri Sofyanti
06 Nov 2020   14:00 WIB

Komentar
Guru Besar IPB: Beban Pencemaran Sungai Ciliwung dan Cisadane Sudah Melebihi Batas

Sungai Ciliwung (Foto : Trubusid/Astri Sofyanti)

Trubus.id -- Guru Besar Manajemen Sumberdaya Perairan IPB University yang juga dosen di Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Hefni Effendi dalam Pra Orasi Ilmiah Guru besar, mengatakan, 90 persen air bekas di negara berkembang tidak diolah dan dibuang begitu saja ke badan air sehingga dapat mengancam kesehatan manusia maupun lingkungan.

Sesuai Sustainable Development Goals (SDGs) No 6 tentang penjaminan air bersih dan sanitasi yang baik, tahun 2030 diharapkan sudah tercapai peningkatan kualitas air dengan mengurangi polusi, menghilangkan pembuangan air limbah, meminimalkan pelepasan material dan bahan kimia berbahaya, mengurangi setengah proporsi air limbah yang tidak diolah, peningkatan daur ulang air, dan penggunaan kembali air daur ulang.

“Indonesia turut serta dalam SDGs ini melalui penilaian status mutu air, pengendalian sumber pencemar, dan sejumlah upaya restorasi.  Berdasarkan data yang dipublikasikan oleh Direktorat Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan (PPKL) tahun 2019, perhitungan Indeks Kualitas Air (IKA) Indonesia di 34 provinsi sebesar 52,62, meningkat 1,61 poin dari 51,01 pada 2018,” kata Prof Dr Hefni Effendi, kemarin.

Penentuan status mutu air dan tingkat pencemaran dapat dinilai melalui penelaahan sumber pencemar, status kualitas air, penentuan Daya Tampung Beban Pencemaran Air (DTBP) dan penetapan sasaran mutu air yang ingin dicapai.

“Dalam riset kami untuk memetakan potensi sumber pencemaran air di Daerah Aliran Sungai (DAS) Cileungsi, Cikeas dan Kali Bekasi, kami mendata bahwa di sekitar tiga wilayah sungai tersebut ada banyak sekali industri yang berpotensi menjadi sumber pencemaran air,” terangnya.

Sementara itu, untuk status kualitas air, ada regulasi pemerintah yang mengatur hal ini. Ada status mutu air kelas 1 (terbaik, untuk air minum), 2 (wisata), 3 (perikanan) dan 4 (pertanian). Wilayah sungai di negara kita ditentukan dengan penghitungan status mutu ini. Setiap pemerintah daerah membuat status mutu air terhadap sungai yang ada di wilayah mereka untuk penetapan peruntukan sungai tersebut.

Sungai tidak akan mampu menampung air limbah yang dibuang. Berdasarkan pemodelan DTBP dengan software Qual2kw yang dikembangkan Prof Hefni, total beban pencemaran existing Sungai Ciliwung dan Cisadane sudah terlewati.

“Perhitungan software kami melihat bahwa Sungai Ciliwung sudah melebih batas total beban pencemaran. Begitu pula dengan Sungai Cisadane. Dan ini sudah dijadikan sebagai basis nilai DTBP untk kedua sungai dan sudah dijadikan peraturan menteri terkait seberapa besar DTBP kedua sungai tersebut,” tuturnya.

Tentu kita ingin mendapatkan mutu air yang berkualitas, maka ada yang namanya mutu air sasaran. Yakni mutu air yang direncanakan untuk diwujudkan dalam jangka waktu tertentu melalui program kerja pengendalian pencemaran air. Untuk pencapaiannya perlu diformulasikan langkah makro upaya pengelolaan terhadap badan air dan sumber pencemar, dengan tolok ukur keberhasilan.

Menurutnya, pengolahan air limbah dengan bioremediasi via biomagnifikasi dan fitoremediasi air limbah perikanan menggunakan tanaman hortikultura dan vetiver secara RAS (Recirculating Aquaculture System)-Akuaponik-Floating wetland, terbukti mampu memperbaiki kualitas air. Sistem RAS-Akuaponik-Floating wetland ikan nila dan selada Romaine Lettuce (Lactuca sativa) mampu menurunkan nitrogen anorganik limbah cair ikan nila sebesar 91,50 persen (NH3), 34,41 persen (NH4), 22,86 persen (NO2) dan 49,74 persen (NO3).

“Pada sistem RAS-Akuaponik-Floating wetland ini, telah berhasil dikultivasi ikan nila, ikan lele, ikan hias, lobster air tawar, serta aneka sayuran (selada air, seleda mentega, selada romaine, pakcoy), tomat, cabai, dan terong, yang merupakan produk ikan dan hortikultura organik,” pungkasnya.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan: