Kasus Covid-19 Tertinggi di Jawa Timur, Ketua Gugus Tugas Nasional Turun Tangan

TrubusNews
Astri Sofyanti
25 Juni 2020   09:05 WIB

Komentar
Kasus Covid-19 Tertinggi di Jawa Timur, Ketua Gugus Tugas Nasional Turun Tangan

Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo mendmpingi Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto dan Menko Polhukan Mahfud MD melakukan kunjungan ke Jawa Timur sebagai upaya penanganan Covid-19, Rabu (25/6/20). (Foto : Dok. BNPB)

Trubus.id -- Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo memberikan arahan kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Daerah Provinsi Jawa Timur untuk lebih fokus membuat kajian dan memetakan seluruh permasalahan yang memicu tingginya angka kasus Covid-19 di wilayah tersebut.

Dikatakan Doni angka penambahan kasus Covid-19 di Jawa Timur sudah semakin tinggi dan menyusul wilayah DKI Jakarta. Bahkan angka kematian di Jawa Timur tertinggi dibanding wilayah lain di Indonesia.

“Perlu dilakukan kajian. Penyebab utamanya apa,” kata pria yang juga menjabat Kepala Badan Nasional Penangggulangan Bencana (BNPB) dalam kunjungan kerja ke Surabaya, Jawa Timur, Rabu (24/6/20).

Menurutnya, kajian dan pemetaan tersebut akan menjadi dasar awal untuk selanjutnya dapat digunakan sebagai pengambilan keputusan dan kebijakan penanganan sesuai kondisi dan kebutuhan tiap-tiap wilayah.

Selain berdasarkan penambahan angka kasus baru dan kematian akibat Covid-19, hal yang mendasari Doni untuk kemudian menyampaikan arahan tersebut adalah ketika mendapat paparan dari Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, mengenai munculnya klaster baru di Jawa Timur, yakni ‘klaster jenazah’.

Selain itu, dirinya juga meminta agar Pemprov Jawa Timur agar segera mengambil langkah serius untuk memutus penyebaran Covid-19 melalui beberapa pendekatan masyarakat, salah satunya melalui pendekatan yang dimulai dari peran para anggota keluarga.

Diakuinya, agar peningkatan kapasitas dan pemahaman masyarakat dalam penanganan jenazah Covid-19 harus ditingkatkan. Sehingga diharapkan tidak ada lagi upaya pengambilan jenazah pasien terkonfirmasi Covid-19 secara paksa oleh pihak keluarga.

“Setiap ada pasien yang relatif sudah risikonya tinggi, maka ini perlu penegasan kepada keluarga untuk disampaikan sehingga mereka tidak gegabah untuk mengambil alih jenazah, yang dampaknya akan timbul kasus baru,” jelasnya.

Sebagai mana diketahui, bahwa faktor yang juga memperburuk seseorang yang terpapar Covid-19 adalah apabila yang bersangkutan memiliki penyakit penyerta lainnya seperti jantung, hipertensi, paru-paru akut dan sebagainya.

“Nah kalau di antara keluarga itu ada yang komorbid, ada yang menderita penyakit penyerta, tentu itu sangat berbahaya. Itu dampaknya bisa juga menimbulkan kematian,” ujar Doni menambahkan.

Dalam kesempatan yang sama, Doni Monardo yang juga menjabat sebagai Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) juga memberi apresiasi Gugus Tugas Daerah Pemprov Jawa Timur atas kinerjanya dengan capaian pemeriksaan hingga 2.000 spesimen per hari.

Menurutnya, hal itulah yang juga kemudian menjadi salah satu faktor tingginya peningkatan angka kasus Covid-19 di wilayah Jawa Timur, dengan variasi rata-rata hingga 300 per hari.

“Perlu diapresiasi karena telah melampaui 2.000 spesimen perhari, oleh karena itu wajar kalau setiap harinya bisa mendapatkan variasi hingga rata-rata 200-300 per hari,” tuturnya kembali.

Dirinya juga berharap Komando Gabungan Wilayah Pertahanan II (Kogabwilhan II) agar meningkatkan kepedulian masyarakat untuk selalu patuh tanpa perlu menunggu arahan. Sebab, kesadaran masyarakat tersebut yang kemudian dapat mengurangi risiko penyebaran virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19.

"Saya harapkan pangkogabwilhan dan TNI/Polri untuk meningkatkan kepedulian masyarakat, sehingga seluruh warga itu betul-betul dapat meningkatkan kepatuhan. Bukan karena ada TNI tapi karena personal. Tanpa ada arahan, masyarakat bisa ikhlas,” ungkap Kepala BNPB itu.

Lebih lanjut, Doni juga menekankan agar pendekatan secara religi juga digalakkan. Menurutnya, upaya pencegahan penyebaran Covid-19 adalah bagian dari ibadah.

Sehingga apabila seseorang dapat melindungi diri sendiri, maka berarti juga dapat melindungi orang lain.

“Upaya pencegahan adalah bagian dari ibadah. Kalau kita bisa melindungi diri sendiri, berarti kita bisa melindungi orang lain,” bebernya

Sebagai informasi, hingga hari ini kasus penambahan Covid-19 di Jawa Timur ada sebanyak 183 orang, sehingga totalnya menjadi 10.298. Kemudian untuk pasien sembuh bertambah 80 dan totalnya adalah 2.995 orang. Sedangkan kasus meninggal dilaporkan menjadi 750 setelah ada penambahan sebanyak 9 orang.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          

15 Ton Kerapu Hidup Asal Belitung Diekspor Menuju Hong Kong

Peristiwa   14 Juli 2020 - 02:34 WIB
Bagikan: