Anies Baswedan: Keberlanjutan PSBB Jakarta Ditentukan 2 Pekan ke Depan

TrubusNews
Binsar Marulitua
26 Mei 2020   15:00 WIB

Komentar
Anies Baswedan: Keberlanjutan PSBB Jakarta Ditentukan 2 Pekan ke Depan

Presiden berbincang dengan Gubernur DKI Jakarta usai meninjau Kesiapan Penerapan Prosedur Standar New Normal pada Sarana Publik di MRT Bundaran Hotel Indonesia, Provinsi DKI Jakarta, Selasa (26/5/2020). (Foto : Biro Protokol Pers dan Media Sekretariat Presiden)

Trubus.id -- Gubernur Provinsi DKI Jakarta, Anies Baswedan menyampaikan bahwa khusus untuk wilayah Jakarta, 2 pekan ini adalah penentuan keberlanjutan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). 

”Terkait dengan PSBB tadi juga seperti yang diarahkan oleh Bapak Presiden bahwa kita harus disiplin menjalankan pembatasan sosial,” ujar Gubernur DKI Jakarta usai mendampingi Presiden dalam agenda peninjauan kesiapan fasilitas umum di Stasiun MRT, bundaran Hotel Indonesia, Provinsi DKI Jakarta, Selasa (26/5/2020).

 Gubernur DKI Jakarta menyampaikan mebimbau untuk mengurangi pertemuan. Sebab Virus Covid-19 menular lewat pertemuan, baik pertemuan pertemuan sosial, pertemuan ekonomi, pertemuan budaya, dan pertemuan keagamaan.


Baca Lainnya : Penambahan Kasus Positif Covid-19 Terbanyak di Jakarta Saat Idulfitri, 119 Orang Terpapar

”Pertemuan ini pertemuan sosial, pertemuan ekonomi, pertemuan budaya, dan pertemuan keagamaan,” jelas Anies.

Pada kesempatan itu, Gubernur DKI Jakarta juga sampaikan berkepentingan untuk semua masyarakat menaati secara disiplin sehingga pada saat siklus 14 hari terakhir perpanjangan PSBB, itu tidak perlu diperpanjang karena PSBB Jakarta ini berakhir tanggal 4 Juni.

”Apakah nanti ini adalah PSBB penghabisan atau PSBB-nya harus diperpanjang sangat tergantung kepada angka-angka epidemiologi yang ada,” imbuh Anies.

Jadi, menurut Anies, para ahli saat ini mengumpulkan semua datanya, memantau terus, dan pada akhir pekan ini akan punya informasinya.

”Dan pada saat itu nanti kita akan sampaikan kepada masyarakat, kerja bersama kita ini hasilnya seperti apa,” ungkap Anies.

Menurut Gubernur DKI Jakarta, yang menentukan PSBB ini diperpanjang atau tidak, sebenarnya bukan pemerintah, bukan para ahli, yang menentukan adalah perilaku seluruh masyarakat di wilayah PSBB.

Bila seluruh masyarakat di wilayah PSBB memilih untuk taat, Gubernur DKI Jakarta sampaikan maka PSBB-nya bisa berakhir.

Baca Lainnya : Catat 6.400 Kasus, Jakarta Masih Rangking Pertama Pasien Positif Covid-19 Terbanyak

Ia menambahkan apabila masyarakatnya tidak taat, maka PSBB-nya terpaksa harus diperpanjang.

”Jadi nanti sesudah itu akan kita sampaikan protokol-protokol khusus untuk DKI Jakarta, karena setiap wilayah memiliki karakter yang berbeda-beda,” pungkas Anies. (

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan: