Kabupaten Siak Panen Raya Padi Gogo Seluas 12 Hektare

TrubusNews
Astri Sofyanti
08 April 2020   14:00 WIB

Komentar
Kabupaten Siak Panen Raya Padi Gogo Seluas 12 Hektare

Ilustrasi - Petani tengah memanen padi di sawah (Foto : Dok. Kementerian Pertanian)

Trubus.id -- Kementerian Pertanian (Kementan) melaporkan saat ini para petani di berbagai wilayah di Indonesia mulai memasuki masa panen raya. Meski tengah dilanda pandemi virus corona (Covid-19) kondisi ini tak menyurutkan petani untuk terus memproduksi kebutuhan pangan masyarakat.

Bupati Siak, Alfredi mengungkapkan, sama dengan daerah yang lain yang tengah memasuki masa panen raya, petani di Kabupaten Siak, Provinsi Riau saat ini sedang melakukan panen raya perdana untuk padi gogo.

Dirinya memaparkan, total luas lahan panen padi gogo mencapai 12 hektare, dimana 8 hektare berada di Kelurahan Sungai Mempura dengan produksi 63 ton per hektare dan 4 hektare lagi berada di wilayah lainnya dengan produksi 5,6 ton per hektare.

“Tentu dengan berbagai budidaya yang kita lakukan maka tata kelola pertanian akan makin bagus dan sapta usaha nya kita lakukan sehingga hasilnya bisa meningkat dari panen kita hari ini,” kata Alfedri, Rabu (8/4).

Selain itu, Bupati Siak ini juga mengatakan bahwa panen raya padi sudah dimulai dari Februari salah satunya panen raya di daerag Kampung Sungai Tengah yang berlangsung meriah dengan dihadiri ratusan masyarakat.

Padi yang dipanen didaerah tersebut adalah padi jenis serang dengan masa tanam 122 hari. Padi tersebut ditanam sejak awal Januari, dengan total luas lahan berjumlah 155 hektare dari total luas lahan persawahan di Sungai Tengah keseluruhan yang berjumlah 450 hektare. Sementara untuk hasil panen, produksi varietas padi serang ini mencapai 4,5 ton per hektare.

“Melihat keberhasilan para petani dalam mengembangkan sektor pertanian padi di Sungai Tengah, saya merasa sangat bangga dan mari kifa terus memberikan perhatian terhadap tata kelola, dan pembangunan pertanian khususnya tanaman padi di Sungai Tengah,” ujarnya.

Dirinya menambahkan, panen raya padi juga terjadi di Dusun Banio Kampung Harapan Sungai Apit Kabupaten Siak dengan luas area 81 hektare. Ia juga mengajak masyarakat untuk dapat memanfaatkan lahan kosongnya untuk di tanami padi.

“Berdasarkan pada laporan kebutuhan beras yang baru bisa memenuhi 75 persen dari total kebutuhan masyarakat sehingga Kabupaten Siak masih melakukan import beras dari daerah lain,” sambungnya.

Dirjen Tanaman Pangan, Suwandi mengatakan bahwa Kementerian Pertanian (Kementan) memperkirakan panen raya akan berlangsung pada April dengan luas panen 1,73 juta hektare. Kementan mengantisipasi jangan sampai harga gabah di tingkat petani jatuh di bawah harga pembelian pemerintah (HPP).

“Kita telah mengevaluasi panen dan produksi dan harga saat panen raya ini. Untuk diketahui sudah berlangsung sejak Maret awal, panen raya, dan puncak panen akan terjadi pada April seluas 1,73 juta hektar dengan produksi 5,27 juta ton beras,” bebernya.

Panen padi diperkirakan akan berlanjut pada Mei dengan luas panen sekitar 1,38 juta ha, atau setara dengan produksi 3,81 juta ton beras. Luas panen Mei ini masih lebih tinggi daripada Maret.

“Sesuai arahan Menteri Pertanian supaya mengantipasi dan melakukan stabilisasi harga jangan sampai harga gabah di bawah HPP atau mempertahankan harga sama hingga Maret, karena berdampak pada nilai tukar petani,” tuturnya.

Kata Suwandi, pihaknya memantau kondisi di sejumlah daerah, termasuk luas panen sesuai proyeksi BPS dengan adanya dokumentasi di 166 kabupaten di 32 provinsi. Pemantauan tersebut didukung 720 foto panen open camera, dan 113 video.

Dari hasil pemantauan tersebut terkonfirmasi terjadi panen raya di beberapa daerah. Ciri-ciri lain panen raya itu adalah harga gabah mulai turun. Pada Maret, harga gabah Rp4.760 per kg. Bahkan di beberapa kabupaten harga gabah petani sudah di bawah HPP.

“Karena itu pemerintah melakukan intervensi dan upaya untuk stabilisasi harga saat panen padi ini,” tutup Suwandi.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan: