Mendes PDTT Bertemu Dubes Korea Selatan Tindaklanjuti Kerja Sama Konsep Pembangunan Desa

TrubusNews
Thomas Aquinus
28 Feb 2020   09:00 WIB

Komentar
Mendes PDTT Bertemu Dubes Korea Selatan Tindaklanjuti Kerja Sama Konsep Pembangunan Desa

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) Abdul Halim Iskandar menerima kunjungan Duta Besar (Dubes) Korea Selatan untuk Indonesia, Kim Chang-Beom. (Foto : Kemendes PDTT)

Trubus.id -- Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) Abdul Halim Iskandar menerima kunjungan Duta Besar (Dubes) Korea Selatan untuk Indonesia, Kim Chang-Beom dalam rangka menindaklanjuti kerja sama antara Indonesia dengan Korea Selatan terkait Saemaul Undong. Saemaul Undong sendiri merupakan sebuah konsep pembangunan desa yang diadopsi dari Republik Korea Selatan dan diterapkan di beberapa desa di Indonesia.

"Tentu bukan termasuk orang yang bersyukur kalau tidak melanjutkan yang sudah berhasil, saya ingin menjadi orang yang bersyukur, artinya akan melanjutkan program yang sudah berhasil," ungkap Gus Menteri, Kamis (27/2).

Baca Lainnya : Ajak Perguruan Tinggi Bersinergi Bangun Pertanian, Mentan Syahrul: Mahasiswa Pertanian Harus Berperan Sampai ke Level Desa

Setidaknya, sudah ada empat desa yang menjadi percontohan konsep Saemaul Undong, yakni desa Ponjong dan Bleberan di Kabupaten Gunung Kidul, Yogyakarta, desa Tanjung Wangi di Kabupaten Subang, Jawa Barat, serta Desa Sumber Mulyo di Kabupaten Bantul, Yogyakarta.

Melalui konsep Saemaul Undong yang berada di bawah pengawasan Yayasan Globalisasi Saemaul Indonesia (YGSI), keempat desa tersebut miliki program dan produk unggulan yang berbeda-beda.

Gus Menteri yang didampingi Sekretaris Jenderal Kemendes PDTT, Anwar Sanusi dan Kepala Biro Humas dan Kerjasama Bonivasius Prasetya Ichtiarto tertarik untuk memperluas kerja sama tersebut agar konsep Saemaul Undong dapat diterapkan di desa-desa lainnya.

"Upaya melanjutkan kerjasama itu, saya ingin melakukan kunjungan ke lokasi untuk menyampaikan ke masyarakat bahwa ini akan dilanjutkan. Tinggal kapan kita sama Korea Selatan bisa mengunjungi empat desa itu," imbuhnya dalam siaran berita Kemendes PDTT.

Baca Lainnya : Perhutanan Sosial Berlanjut, Jokowi Serahkan 39 SK Hutan Desa dan 2 Hutan Adat untuk Rakyat Riau

Dalam kesempatan itu pula, rombongan Dubes Korea Selatan beserta menawarkan perluasan kerja sama dengan Kemendes PDTT terkait pembangunan ekonomi desa. Mereka menyodorkan konsep One Village One Product (OVOP) yaitu konsep satu desa satu produk berstandar internasional.

Pada prinsipnya, Gus Menteri tertarik dengan konsep Korea Selatan dan mengenai hal yang lebih teknis akan dibahas dalam pertemuan selanjutnya. Ada beberapa catatan yang disampaikan Gus Menteri agar menjadi perhatian dalam mengembangkan ekonomi desa.

"Kita sudah memilik peta-peta potensi desa se Indonesia dengan produk unggulan, nanti kalau sudah ada yang tertarik bekerjasama bisa kita lihat berapa lama keberlangsungan penyediaannya dan jaringan antar desa," pungkasnya.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          

Jokowi: Sekarang Semua yang Keluar Rumah Harus Pakai Masker

Peristiwa   06 April 2020 - 17:02 WIB
Bagikan: