Mentan Syahrul Ekspor Buah Merah Asal Sorong ke Chekoslovakia

TrubusNews
Astri Sofyanti
27 Feb 2020   10:00 WIB

Komentar
Mentan Syahrul Ekspor Buah Merah Asal Sorong ke Chekoslovakia

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (kanan) ketika melepas ekspor buah merah asal Sorong ke Chekoslovakia, Rabu (26/2/20) (Foto : Biro Humas Kementerian Pertanian)

Trubus.id -- Buah merah merupakan komoditas lokal unggulan yang dimiliki, Sorong, Papua Barat. Peminatnya yang semakin banyak, membuat permintaan buah merah lokal sepanjang tahun 2019 cukup menggembirakan. Karantina Pertanian Sorong mencatat, 14.899 liter buah dikirim ke Surabaya dan Jakarta dengan nilai Rp7,4 miliar.

"Buah merah merupakan komoditas lokal unggulan Papua Barat, walaupun masih dalam skala kecil. Tapi sudah mampu menembus pasar dunia," kata Ali Jamil, Kepala Badan Karantina Pertanian saat mendampingi Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, melepas buah merah ke Chekoslovakia dan komoditas lainnya di Pelabuhan Laut Sorong, Kota Sorong, Rabu (26/2).

Diakui Ali, koordinasi dan kerja sama antar instansi dan dinas terkait diharapkan dapat membangun pertanian berbasis kawasan berorientasi ekspor.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyampaikan apresiasi kepada Kementan, Pemda, dan pelaku usaha atas kerja keras yang telah dilakukan.

"Masih banyak potensi Papua Barat yang bisa dioptimalkan. Oleh karena itu, peran teknologi modern dan investasi diharapkan bisa mengakselerasi peningkatan ekspor komoditas pertanian baik dari Manokwari atau Sorong. Sehingga pendapatan dan kesejahteraan petani bertambah. Dan bisa dipastikan berdampak pada perekonomian," kata Syahrul.

Buah merah, menurut Syahrul, sudah diterima di Jepang, Korea Selatan, Malaysia dan Chekoslovakia.

Menurut data Badan Pusat Statistik, ekspor sektor pertanian di awal tahun 2020 mengalami peningkatan tertinggi year on year (YOY) dibanding sektor lainnya di tahun sebelumnya sebesar 4,54 persen.

"Yang perlu diingat, apa yang kita lakukan ini harus berkelanjutan. Penuhi semua persyaratan internasional, sanitari dan fitosanitari. Iklim dan ekosistem investasi akan terbangun manakala kita terus melakukan inovasi dan perbaikan tata kelola, layanan," ungkap Mentan.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          

Buah Lokal Rajai Pasar di Tengah Pandemi Covid-19

Peristiwa   09 April 2020 - 10:07 WIB
Bagikan:          

Mentan Syahrul: 250 Ton Gula Siap Guyur Pasar

Peristiwa   09 April 2020 - 09:55 WIB
Bagikan: