Kementerian Perdagangan Dukung 62 Juta UMKM Lokal Tembus Pasar Global

TrubusNews
Astri Sofyanti
20 Des 2019   11:30 WIB

Komentar
Kementerian Perdagangan Dukung 62 Juta UMKM Lokal Tembus Pasar Global

Menteri Perdagangan, Agus Suparmanto bersama Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki; Direktur Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan, Heru Pambudi; dan Wakil Ketua Umum KADIN Indonesia, Benny Soetrisno meresmikan Ekspo di Bekasi, Jawa Barat (Foto : Biro Humas Kementerian Perdagangan)

Trubus.id -- Kementerian Perdagangan (Kemendag) terus melakukan berbagai upaya strategis dalam mendukung ekspor produk Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) tembus pasar global. Menteri Perdagangan (mendag) Agus Suparmanto mengungkapkan, salah satu bentuk dukungan pemerintah kepada UMKM lokal yakni dengan mendorong pemanfaatan pusat logistik berikat (PLB) e-commerce (niaga elektronik) sebagai sarana untuk membantu proses ekspor produk UMKM.

“Produk UMKM Indonesia yang berkualitas dan beragam harus didorong terus agar menembus pasar global dan mampu bersaing dengan produk-produk negara lain. Salah satu strategi yang dilakukan adalah melalui pemanfaatan PLB e-commerce selain perdagangan yang konvensional,” demikian dikatakan Agus saat meresmikan ekspor perdana produk UMKM melalui PLB e-commerce di Pusat Pergudangan Marunda Center, Bekasi, Jawa Barat.

Kegiatan ini turut dihadiri Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Teten Masduki. Selain itu, hadir pula Direktur Jenderal Bea dan Cukai Heru Pambudi, Dewan Pengawas Koperasi NU Circle Nusantara Lily Wahid, Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Benny Soetrisno, serta Ketua Komite Tetap Pengembangan Ekspor Kadin Handito Joewono.

“Keberadaan PLB e-commerce diharapkan dapat meningkatkan peran UMKM dalam menembus pasar Internasional tanpa harus dipusingkan dengan masalah pemasaran dan proses pengiriman barang yang selama ini menjadi kendala utama,” papar Agus.

Menurutnya, dengan adanya fasilitas bantuan pemasaran melalui PLB e-commerce, UMKM akan   dapat fokus pada pengusahaan modal, sistem produksi, dan distribusi. Para UMKM berorientasi ekspor juga dapat memanfaatkan PLB e-commerce untuk memenuhi kebutuhan bahan baku melalui fasilitas KITE (Kemudahan Impor Tujuan Ekspor). Selain itu, fasilitas pergudangan yang tersedia juga dapat memangkas waktu pesanan karena importir dan pemilik barang tidak perlu menunggu lama untuk memasukan barang ke Indonesia. PLB e-commerce juga dapat berfungsi sebagai hubungan wilayah untuk pasokan barang ke negara tetangga dan dengan menerapkan sistem mempermudah arus kas, UMKM menjadi lebih mudah dalam mengelola keuangan.

Mendag Agus menambagkan, PLB e-commerce memberikan peluang yang lebih luas bagi kegiatan ekspor UMKM dan dapat memicu tumbuhnya industri jasa penunjang lainnya seperti jasa logistik, transportasi, dan kegiatan ekonomi berbasis elektronik lainnya. PLB e-commerce secara langsung akan berdampak pada transparansi barang-barang yang diekspor maupun diimpor, baik dari sisi jumlah, jenis, dan harga.

“Bagi pemerintah, hal ini sangat membantu dalam menyiapkan kebijakan dan program pengembangan UMKM berorientasi ekspor, sekaligus mengendalikan dan menekan impor barang ilegal. Nantinya, hal ini akan membantu pemerintah dalam meningkatkan iklim usaha yang kondusif bagi pelaku usaha nasional,” ujarnya kembali.

Lebih lanjut dikatakan Mendag Agus, dari total 62 juta UMKM di Indonesia, baru sekitar 14 persen yang melakukan ekspor. Dirinya mengatakan bahwa Kementerian Perdagangan telah menugaskan dua BUMN, yakni PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI) dan PT Sarinah (Persero) sebagai fasilitator yang akan mengumpulkan semua produk UMKM siap diekspor dalam sistem PLB e-Commerce Distribution Centre.  

Selain itu, Kementerian Perdagangan telah memfasilitasi kegiatan ekspor dan impor melalui kemudahan pengurusan    dokumen dengan layanan berbasis elektronik. Selain itu, Kementerian Perdagangan juga mempermudah UMKM lokal bisa menembus pasar global atau berorientasi ekspor dari sisi pembiayaan dan pembayaran kegiatan ekspornya dengan melibatkan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI).

“Diharapkan kolaborasi dan kerja sama pemerintah dan pengelola PLB e-commerce ini dapat meningkatkan kinerja ekspor UMKM nasional,” bebernya.

Hal senada juga diungkapkan Teten, dirinya mengatakan bahwa target kontribusi ekspor UMKM di tahun 2024 akan mencapai lebih dari 30 persen. Saat ini, kontribusi ekspor usaha mikro dan UMKM sebesar 14,17 persen dan 60,34 persen dari total PDB nasional.

“Adanya PLB e-commerce ini merupakan salah satu upaya penguatan eksistensi produk lokal di pasar global, menumbuhkan eksportir skala kecil baru, sekaligus dapat dimanfaatkan untuk memperkuat produksi dalam negeri dengan mengakomodasi bahan baku impor,” jelas Teten.

Sementara itu, Presiden Direktur PT Uniair Indotama Cargo (UIC) Lisa Juliawati menambahkan, PLB e-commerce merupakan kendaraan logistik bagi UMKM dari seluruh Indonesia untuk membantu mengekspor produknya, melalui sistem perdagangan elektronik.

Diakuinya, ada beberapa keuntungan UMKM lokal untuk bisa mengekspor produknya ke pasar global melalui PLBe-commerce. Di antaranya, produk UMKM akan dikenal lebih luas karena masuk dalam katalog perusahaan market placedi luar negeri. Berikutnya, produk UMKM yang lolos kurasi dari perusahaan penilaidi Indonesia, akan memperoleh kemudahan dalam pengurusan prosedur ekspor dan kepabeanan produk-produknya karena secara kolektif akan difasilitasi oleh PT UIC.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: