Pekerja Migran Indonesia Dilatih Menanam Hidroponik di Brunei Darussalam

TrubusNews
Binsar Marulitua
16 Okt 2019   10:30 WIB

Komentar
Pekerja Migran Indonesia Dilatih Menanam  Hidroponik di Brunei Darussalam

Sejumlah Pekerja Migran berfoto bersama seusai berlatih menanam hidroponik (Foto : Kemlu)

Trubus.id -- Kedutaan Besar Republik INdonesia (KBRI) Bandar Seri Begawan melalui Atase Tenaga Kerja untuk Negara Brunei Darussalam, Budi Wikaningtyas, telah mengadakan pelaksanaan pelatihan bertanam secara hidroponik bagi pekerja Indonesia di Brunei Hal tersebut sebagai upaya pemberdayaan Pekerja Migran Indonesia (PMI) purna penempatan dan keluarganya.

Pelatihan diadakan sebanyak tiga kali kelas pertemuan dengan Pak Andri Anwar, pengusaha hidroponik berkewarganegaraan Indonesia di Brunei.

“Saya ditawari untuk memasok daun selada ke seluruh cabang dari salah satu supermarket di Brunei Darussalam ini, tapi saya baru sanggup mengisi satu cabang saja tiap minggu. Satu kemasan bisa saya jual dengan harga BND1,9", ujar Andri dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabuu (16/10/2019).

Dia rela meninggalkan pekerjaan sebelumnya sebagai manager salah satu perusahaan udang di Brunei Darussalam, dengan gaji BND 1.200 sebulan, karena hasil yang didapatkan dari kebun hidroponiknya jauh lebih tinggi.

Baca Lainnya : Ingin Sukses Bertanam Hidroponik Sayuran, Ikuti Acara Ini

Peserta sangat antusias dalam mengikuti pelatihan, dan sudah ada beberapa yang mencoba membuat instalasi sendiri untuk bertanam secara Hidroponik di lingkungan tempat tinggalnya. Bahkan beberapa peserta sudah bertekad untuk mencobanya di kampung halaman sepulangnya mereka ke tanah air.

“Setelah mengikuti pelatihan ini sangat bermanfaat sekali bagi saya, dari pelatihan ini saya baru memahami dan tahu betapa senangnya bercocok-tanam tanpa menggunakan tanah, Semoga pelatihan hidroponik ini tidak dilakukan hanya sekali saja, tetapi semoga ke depannya dilakukan lagi dengan peserta-peserta lain, agar ilmu ini dapat menyebar kepara para WNI/PMI yang berada di Brunei Darussalam." ucap Catur Widhi, seorang PMI di Brunei Darussalam yang bekerja sebagai asisten.

Duta Besar RI di Bandar Seri Begawan, Dr. Sujatmiko, mengapresiasi inisiatif program pelatihan hidroponik bagi para PMI.

Baca Lainnya : KLHK Pastikan Asap Lintas Batas Berhenti Merambat

“Saya harap pelatihan ini dapat menjadi modal keahlian untuk usaha para yang suatu saat nanti pasti akan kembali ke tanah air", ucap Dubes Sujatmiko

Pelatihan hidroponik ini adalah salah satu dari berbagai program peningkatan kapasitas yang diadakan KBRI dalam rangka memperkaya keahlian pekerja Indonesia untuk bekal kembali ke Indonesia. Pada tahun 2019, KBRI telah mengadakan beberapa program seperti pembinaan kewirausahaan, dan konstruksi. Pada tahun sebelumnya, KBRI telah mengadakan 22 program latihan keterampilan sepanjang tahun 2018 di bidang masakan, kerajinan tangan, pijat, jahit dan lain-lain.

 

  1


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: