Kementan Lakukan Rehabilitasi Irigasi Guna Produksi Padi Tetap Surplus di Musim Kemarau

TrubusNews
Thomas Aquinus | Followers 2
04 Okt 2019   10:00

Komentar
Kementan Lakukan Rehabilitasi Irigasi Guna Produksi Padi Tetap Surplus di Musim Kemarau

Ilustrasi irigasi sawah. (Foto : Istimewa)

Trubus.id -- Sekretaris Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Kementan, Bambang Pamuji menyampaikan sejak 2015 pihaknya telah melakukan antisipasi dan mitigasi kekeringan dengan merehabitasi jaringan irigasi dan pompanisasi secara besar-besaran. Hal tersebut bertujuan untuk produksi padi tetap surplus pada saat musim kemarau.

“Hasilnya di 2015 tanaman padi terselamatkan, tidak seperti yang terjadi pada 1997-1998. El-Nino 1997-1998 tidak sebesar 2015 tapi impor beras di tahun itu mencapai 12 juta ton. Sejak tahun 2015 saat El-Nino terparah bisa kita antisipasi dan dapat dilalui dengan baik, bahkan dari data BPS lonjakan sangat tajam produksi padi 2015 dibandingkan 2014. Artinya Kementan sebenarnya sudah melakukan langkah antisipatif agar kemarau tidak mengganggu produksi,” jelasnya di Jakarta, Kamis (3/10).

Berdasarkan pengalaman tersebut, Bambang optimis produksi padi di tahun 2019 akan surplus, walaupun tengah terjadi musim kemarau.

Baca Lainnya : Upaya Kementan Pacu Promosi Konsumsi Kedelai Lokal Dapat Dukungan Kemenko Perekonomian Hingga Bulog

Sesuai dengan penghitungan BPS Januari-November 2019 akan ada produksi sebesar 29,4 juta ton beras. Data Kerangka Sampling Area (KSA) BPS mencatat bahwa stok beras akhir Desember 2018 sebesar 3,3 juta ton dan stock 2019 saat ini ada  5,5 juta ton beras, sehingga kondisinya cukup melimpah.

“Menghadapi musim kemarau tahun 2019 ini Kementan tetap melakukan program antisipasi dini dan mitigasi kekeringan seperti halnya tahun-tahun sebelumnya. Infrastruktur sudah terbangun dan hingga sekarang terus dilanjutkan dengan pompanisasi, pipanisasi, sumur dangkal, embung, dam parit, long storage, hingga benih dan pasca panennya,” ungkapnya dilansir tabloidsinartani.

Dikatakannya, Kementan tidak hanya berkomitmen untuk mengatasi tanaman padi yang sudah terkena dampak, namun juga mengantisipasi bagi yang masih ada standing crop. Untuk petani yang lahan padinya sudah terlanjur puso dan belum terselamatkan kalau punya asuransi agar mengajukan klaim asuransi.

Baca Lainnya : Wujudkan Indonesia Bebas Rabies, Kementan Perkuat Pendekatan Multi Sektoral

“Nah sedangkan yang belum ikut serta asuransi nanti benihnya kita bantu. Kita ganti bagi yang terlanjur puso,” ujarnya.

Antisipasi pada lahan yang masih ada standing crop agar diidentifikasi sumber-sumber air terdekat. Apabila di lokasi masih ada sumber air atau sungainya atau ada embungnya, akan diberi pompanisasi atau pipanisasi, untuk selanjutnya dilakukan pengolahan tanah. Bisa juga dengan bantuan sumur dangkal dan selang untuk wilayah yang tidak dekat sungai.

“Semua disediakan oleh Ditjen Tanaman Pangan dan Ditjen Prasarana dan Sarana Pertanian berdasarkan usulan dari masing-masing wilayah yang terdampak. Ada pompa 1.800 unit, sumur 200 unit, dan selang 50 ribu meter yang siap salur ke kabupaten yang terdampak yang sudah mengusulkan di bulan Agustus dan September ini,” ujar Bambang.

Sementara itu, Bambang mengatakan khusus traktor tahun 2019, Direktorat Jenderal PSP telah menyalurkan sekitar 8.568 unit traktor roda 2 dan 953 unit traktor roda 4.

Baca Lainnya : Cegah Rabies, Kementan Perkuat Strategi Komunikasi Zoonosis

Begitu pula dengan pompa air di tahun 2019 ada sekitar 6.035 pompa air yang sudah dan siap disalurkan. Selain itu, dikatakannya, Kementan juga mencanangkan program Gerakan Percepatan Olah Tanah Tanam di Musim Kemarau (GPOT). Ada 15 Provinsi dengan target total luas 590 ribu hektar yang melaksanakan gerakan ini.

“Kami beri bantuan benih dan herbisida untuk petani. Tujuannya agar mereka tetap menanam meskipun kemarau. Kita ubah mindset bahwa kemarau bukan halangan untuk menanam,” ujarnya. 

 

  0


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan: