Optimis, Kementan Yakin Target Swasembada Daging Sapi 2026 Tercapai

TrubusNews
Astri Sofyanti | Followers 1
20 Sep 2019   14:00

Komentar
Optimis, Kementan Yakin Target Swasembada Daging Sapi 2026 Tercapai

Dirjen PKH Kementan, I Ketut Diarmita (Foto : Kementerian Pertanian)

Trubus.id -- Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH) terus berupaya mewujudkan Indonesia swasembada daging sapi pada 2026. Untuk mewujudkannya, Kementan terus mendorong penyediaan daging yang cukup bagi masyarakat. Penyediaan ini juga diimbagi dengan peningkatan kualitas konsumsi masyarakat yang berbasis sumberdaya lokal.

“Sekarang merupakan momentum yang tepat untuk menggerakkan seluruh potensi yang dimiliki sehingga pembangunan peternakan nasional menjadi lebih efektif dan berdampak pada upaya pengentasan kemiskinan," jelas Ketut dalam keterangan tertulis yang diterima Trubus.id di Jakarta, Jumat (20/9).

Selain itu, kata Ketut, Kementan juga terus mendorong upaya-upaya penyebaran informasi dan edukasi kepada masyarakat tentang pencapaian di bidang peternakan melalui Kontes Ternak. Pihaknya juga mengapresiasi Pemerintah Daerah Kulon Progo yang secara rutin melakukan acara Kontes Ternak yang meliputi Kontes Ternak Kambing PE dan Sapi Potong. Tak hanya itu, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) telah dijadikan sebagai salah satu sentra Kambing PE yang menjadi sumber pasokan untuk daerah lainnya di Indonesia.

Baca Lainnya : Mekanisme Sistem Pembelian Tebu, Kementan: Petani Layak Dapat Harga Sesuai Kualitas

“Adanya Kontes Ternak merupakan upaya untuk mendorong peningkatan kualitas ternak kambing di wilayah ini, disamping sebagai bentuk penghargaan bagi para peternak dan pelestari kambing PE. Selain itu dukungan regulasi yang efektif dan efisien sangat dibutuhkan dalam mendukung minat masyarakat untuk beternak serta meningkatkan minat investasi dibidang peternakan,” bebernya.

Lebih lanjut Ketut mengungkapkan bahwa upaya yang ditempuh dalam meraih swasembada daging sapi 2026 melalui peningkatan produksi dan populasi sapi potong, adalah dengan mendorong kegiatan optimalisasi reproduksi ternak yang dalam pelaksanaannya dilakukan melalui perkawinan buatan (IB) dan transfer embrio (TE) dengan diikuti penyediaan pakan, pengendalian penyakit hewan serta pengendalian pemotongan sapi betina produktif. Melalui kegiatan TE ini diharapkan akan dihasilkan ternak bibit dengan kualitas yang unggul, disamping untuk menambah keanekaragaman genetik, seperti pengembangan Sapi Belgian Blue.

Baca Lainnya : Kementan Catat PDB Sektor Peternakan Tahun 2018 Capai Rp231,71 Triliun

Melanjutkan penjelasannya, Ketut menyampaikan bahwa kegiatan optimalisasi reproduksi masih merupakan salah satu fokus kegiatan utama bagi jajaran Ditjen PKH yang dikemas melalui Upaya Khusus Percepatan Peningkatan Populasi Sapi dan Kerbau Bunting atau yang lebih dikenal dengan UPSUS SIWAB. Pelaksanaan kegiatan UPSUS SIWAB merupakan salah satu langkah nyata pemerintah bersama masyarakat untuk mengakselerasi pertumbuhan populasi sapi/kerbau di dalam negeri.

Menurutnya, berdasarkan data secara nasional, program UPSUS SIWAB sejak tahun 2017 hingga 9 September 2019 menunjukkan realisasi yang sangat mengembirakan, yakni (i) Inseminasi Buatan/IB dengan realisasi 10.548.530 ekor akseptor atau 105,49 % dari target 10 juta ekor akseptor; (ii) Kebuntingan sebanyak 5.498.695 ekor atau 76,37% dari target 7,2 juta kebuntingan; dan (iii) Kelahiran sebanyak 4.140.916 ekor atau 71,89% dari target 5.760.000 ekor.

Sementara itu DIY sebagai salah satu daerah pemasok sapi, sepanjang tahun ini dimulai dari Januari sampai dengan tanggal 12 September 2019 telah mampu merealisasikan IB sebanyak 79.348 ekor atau 79,35% dari target; akseptor yang telah bunting sebanyak 59.377 ekor atau 59,03% dari target dan kelahiran pedet sudah mencapai 41.934 ekor atau 74,88 % dari target. Adapun fasilitas Bantuan Pemerintah DIY untuk Kabupaten Bantul pada tahun 2019 ini yaitu telah mendapatkan 20 ekor kambing.

Baca Lainnya : Dukung Kementan Serap Kedelai Petani, Perum Bulog Bangun Gudang Baru

"Saya optimis Swasembada Daging Sapi 2026 dapat kita raih melalui Program UPSUS SIWAB. Keberhasilan ini harus selalu kita sosialisasikan dan kita gaungkan kepada masyarakat luas dalam berbagai bentuk kegiatan, salah satunya melalui kegiatan Panen Pedet dan Kontes Ternak yang saat ini dilaksanakan," ujar Ketut dihadapan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta beserta jajaran, Bupati Kulon Progo beserta jajaran, Dekan Fakultas Peternakan UGM Yogyakarta, segenap Muspida Kabupaten Kulon Progo serta kelompok ternak, petugas teknis peternakan dan tokoh masyarakat.

Sementara itu Bambang Tri Budi Harsono, Asda 2 Bidang Perekonomian, Pembangunan dan SDA mewakili Pemda Kulon Progo menyampaikan bahwa adapun Kontes Ternak Sapi dan Kambing PE serta Panen Pedet pada kesempatan ini bertujuan untuk memberikan motivasi kepada peternak untuk memproduksi bibit ternak yang berkualitas, serta menyediakan stok bibit pengganti bagi induk-induk yang sudah tidak produktif secara swadaya, guna meningkatkan daya saing produksi.

"Kegiatan ini juga bertujuan sebagai bahan evaluasi bagi para petugas dan penentu kebijakan terhadap perkembangan perbibitan ternak di Kulon Progo," papar Bambang.

Ketut menyampaikan bahwa kegiatan Panen Pedet ini harus terus menerus dilakukan sebagai upaya memperjuangkan nasib peternak agar usahanya dapat berkembang dan sejahtera.

“Kegiatan Panen Pedet yang dirangkaian dengan kegiatan Kontes Ternak ini merupakan salah satu bukti nyata bahwa upaya UPSUS SIWAB yang dilakukan oleh para petugas dan peternak di Kabupaten Kulon Progo telah memberikan hasil nyata dan menguntungkan bagi para peternak,” tandas Ketut. [NN]

 

  0


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan: