Kementan Sulap Lahan Bekas Galian Pasir Jadi Lahan Kedelai

TrubusNews
Astri Sofyanti
28 Agu 2019   12:00 WIB

Komentar
Kementan Sulap Lahan Bekas Galian Pasir Jadi Lahan Kedelai

Kementan lakukan program tanam kedelai di lahan bekas galian pasir di Desa Cibulan, Kecamatan Cidahu, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, Rabu (28/8/19) (Foto : Kementerian Pertanian)

Trubus.id -- Pemerintah melalui Kementerian Pertanian (Kementan) kembali mengembangkan program baru yang bertujuan mendongkrak produksi kedelai dalam negeri. Program tersebut yakni memanfaatkan lahan bekas galian pasir menjadi lahan kedelai. Program tersebut dilakukan di Desa Cibulan, Kecamatan Cidahu, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat. Sebenarnya program sudah dilakukan sejak tahun 2018 lalu seluas 100 hektare.

Kepala Bagian Perencanaan Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Kementan, Ugi Sugiharto menjelaskan lahan marginal seperti lahan eks galian pasir bisa dimanfaatkan petani untuk menanam kedelai. Bahkan, kedelai yang ditanam di lahan eks galian pasir tersebut produktivitasnya bisa mencapai 1,2 ton hingga 1,3 ton per hektare.

"Saat ini kami bersama lima kelompok tani di Desa Cibulan juga melakukan kegiatan olah tanah dan tanam kedelai di lahan eks galian pasir seluas 200 ha," kata Ugi Sugiharto di Kuningan, dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Rabu (28/8/19).

Ugi berharap gerakan olah tanah dan tanam kedelai di lahan eks galian pasir ini dapat dilakukan juga di desa-desa sekirat Kabupaten Kuningan. Pemerintah Desa Cibulan diharapkan bisa membantu pengembangan lahan eks galian pasir yang berada di desa lainnya, karena tanam kedelai di lahan eks galian pasir bermanfaat untuk memulihkan lingkungan yang rusak.

"Galian pasir tak hanya ada di sini. Di beberapa daerah juga ada. Karena itu kami mengajak petani untuk mencintai lingkungan dengan memanfaatkan lahan marginal. Sebab, dengan cara tersebut petani tak hanya terlibat dalam perbaikan lingkungan yang rusak, tapi juga bisa meningkatkan produksi tanaman pangan dan menambah penghasilan," paparnya.

Dirinya menyebutkan adapun potensi lahan eks galian pasir di Desa Cibulan Kecamatan Cidahu seluas 500 ha. Apabila lahan tersebut semuanya bisa dimanfaatkan untuk tanam kedelai varietas Anjasmoro akan mensejahterakan petani.

"Substansinya kami ingin mengubah mindset petani supaya tak menjadi buruh tambang pasir. Karena itu, kami mengajak mereka untuk tanam kedelai," sebutnya.

Lebih lanjut Ugi menekankan agar gerakan olah tanah dan tanam kedelai di lahan eks galian pasir bisa berjalan secara masif, Kementan melalui Ditjen Tanaman pangan juga memberi pendampingan dan batuan benih, pupuk organik,herbisida, pompa air, traktor roda 4 dan prasarana dan sarana produksi pertanian lainnya.

"Kalau di sini bisa ditanami kedelai 2 sampai 3 kali setahun. Karena ada sumber air dari eks galian pasir yang bisa kami pompa, sehingga kami masih bisa tanam kedelai di musim kemarau," paparnya lagi.

Masih di tempat yang sama, Ketua Kelompok Tani Citaman Desa Cubulan,Kecamatan Cidahu, Tasirin mengatakan dirinya dan masyarakat lainnya sangat bangga bisa tanam kedelain di lahan eks galian pasir. Tahun lalu bersama empat kelompok tani lainnya tanam kedelai di lahan seluas 100 ha.

“Waktu itu kami tanam pertama pada Maret dan pada Mei sudah panen. Kemudian tanam lagi pada Juni dan pada September panen rata- rata 1,2 sampai 1,3 ton per hektar," katanya.

Tasirin menambahkan, pada Agustus ini dilakukan lagi penanaman yang diperkirakan pada November nanti bisa dipanen. Yang pasti, setelah tanam kedelai, petani mendapatkan keuntungan yang luar bisa memberikan pendapatan baru.

“Kalau kami hitung per 200 petak atau 1/4 hektare, hasilnya bisa Rp2,5 juta. Ini dikerjakan hanya butuh waktu 3 bulan. Apabila setahun tanam tiga kali, kami bisa mendapat tambahan penghasilan sekitar Rp7,5 juta," ungkapnya.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: