Ditetapkan Unesco, Tambang Ombilin Sawahlunto jadi Warisan Dunia ke-9 Milik Indonesia

TrubusNews
Binsar Marulitua
08 Juli 2019   12:00 WIB

Komentar
Ditetapkan Unesco, Tambang Ombilin Sawahlunto jadi Warisan Dunia ke-9 Milik Indonesia

”Ombilin Coal Heritage of Sawahlunto” berhasil ditetapkan sebagai Warisan Dunia UNESCO, pada Sesi ke-43 Pertemuan Komite Warisan Dunia (World Heritage Committee/WHC) UNESCO di Baku, Azerbaijan (6/7/2019).  (Foto : Situsbudaya.id)

Trubus.id -- Nominasi Indonesia ”Ombilin Coal Heritage of Sawahlunto” berhasil ditetapkan sebagai Warisan Dunia UNESCO, pada Sesi ke-43 Pertemuan Komite Warisan Dunia (World Heritage Committee/WHC) UNESCO di Baku, Azerbaijan (6/7/2019). 

Pada Pertemuan WHC UNESCO yg berlangsung pada tgl 30 Juni - 10 Juli 2019, terdapat total 36 situs yg dinominasikan masuk dalam Daftar Warisan Dunia, termasuk Warisan Tambang Batubara Ombilin Sawahlunto. 

Mewakili Indonesia, Dubes RI Azserbaijan menyampaikan ucapan terima kasih atas dukungan negara-negara Anggota WHC UNESCO dan laporan rekomendasi positif dari advisory body UNESCO terhadap nominasi Ombilin.

Baca Lainnya : Unesco Tetapkan Dua Cagar Biosfer Baru dari Indonesia 

Tahun ini merupakan tahun terakhir keanggotaan Indonesia pada Komite Warisan Dunia UNESCO, dan peran Indonesia sebagai Vice Chair WHC 43. 

Terdapat satu situs alam Indonesia, yaitu Tropical Rainforest Heritage of Sumatera, yang masih berada dalam daftar World Heritage In Danger List, dan perlu diperjuangkan untuk kembali masuk dalam daftar Warisan Dunia. 

Baca Lainnya : Cegah Kerusakan SDA, Kalsel Segera Daftarkan Geopark Pegunungan Meratus ke Unesco

Hingga saat ini, Indonesia telah memiliki total 9 Warisan Dunia. Lima pada kategori Warisan Budaya, yaitu Kompleks Candi Borobudur (1991), Kompleks Candi Prambanan (1991), Situs Manusia Purba Sangiran (1996), Lanskap Budaya Provinsi Bali: Sistem Subak sebagai Manifestasi dari Filosofi Tri Hita Karana (2012), dan Warisan Tambang Batu Bara Ombilin Sawahlunto (2019). 

Adapun pada kategori Warisan Alam terdapat empat warisan, yaitu Taman Nasional Ujung Kulon (1991), Taman Nasional Komodo (1991), Taman Nasional Lorentz (1999), dan Hutan Hujan Tropis Sumatera (2004)

  1


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan: