Presiden Jokowi Teken Perpres RAN Pengurangan dan Penghapusan Merkuri

TrubusNews
Binsar Marulitua
07 Mei 2019   17:00 WIB

Komentar
Presiden Jokowi Teken Perpres RAN Pengurangan dan Penghapusan Merkuri

Ilustrasi (Foto : Thinkstock)

Trubus.id -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) Rencana Aksi Nasional (RAN) pengurangan dan penghapusan merkuri. Pertimbangannya adalah merkuri merupakan bahan berbahaya dan beracun yang tahan urai dan dapat terakumulasi dalam makhluk hidup.

Dalam halaman resmi Sekretariat Kabinet yang disebarluaskan pada tanggal 7 Mei 2019 dijelaskann, pada 22 April 2019 lalu Jokowi telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 21 Tahun 2019 tentang Rencana Aksi Nasional Pengurangan dan Penghapusan Merkuri.

“Merkuri adalah zat kimia yang terdiri dari unsur kimia tunggal atau senyawanya yang berikatan dengan satu atau lebih unsur kimia lainnya,” bunyi Pasal 1 ayat (1) Perpres ini.

Disebutkan dalam Perpres tersebut Rencana Aksi Nasional Pengurangan dan Penghapusan Merkuri (RAN-PPM) memuat strategi, kegiatan, dan target pengurangan dan penghapusan merkuri, yang diprioritaskan pada bidang manufaktur, energi, pertambangan emas skala kecil, dan kesehatan.

“RAN-PPM dilaksanakan dalam periode waktu tahun 2018 sampai dengan tahun 2030, dimana RAN-PPM tahun 2018 adalah data dasar untuk menghitung keberhasilan RAN-PPM,” bunyi Pasal 2 ayat (3,4) Perpres ini.

Menurut Perpres ini, strategi pengurangan Merkuri dilakukan melalui lima skema. Yang pertama, penguatan komitmen, koordinasi, dan kerjasama antar kementerian/lembaga pemerintah non kementerian terkait. Yang kedua, penguatan koordinasi kerjasama antar pemerintah pusat dan daerah, Kemudian pembentukan sistem informasi. Lalu penguatan keterlibatan masyarakat melalui komunikasi, informasi, dan edukasi. Kemudian penguatan komitmen dunia usaha dalam pengurangan Merkuri. Dan yang terakhir, penerapan teknologi alternatif ramah lingkungan.

Sementara itu, adapun strategi penghapusan Merkuri dilakukan melalui penguatan komitmen, koordinasi, dan kerjasama antar kementerian/lembaga pemerintah non kementerian terkait. Kemudian penguatan koordinasi kerjasama antar pemerintah pusat dan daerah. Peningkatan kapasitas kepemimpinan, kelembagaan, dan sumber daya manusia dalam penghapusan Merkuri. Pembentukan sistem informasi, penguatan keterlibatan masyarakat melalui komunikasi, informasi, dan edukasi. Penerapan teknologi alternatif pengolahan emas bebas Merkuri. Pengalihan mata pencaharian masyarakat lokal/tempatan. Dan yang terakhir, penguatan penegakan hukum.

Kemudian target pengurangan dan penghapusan Merkuri, menurut Perpres ini meliputi:

Pengurangan Merkuri sebesar: 1. 50 persen dari jumlah Merkuri sebelum adanya kebijakan RAN-PPM di tahun 2030 untuk bidang prioritas manufatur; 2. 33,2 persen dari jumlah Merkuri sebelum adanya kebijakan RAN-PPM di tahun 2030 untuk bidang prioritas energi.

Penghapusan Merkuri sebesar: 1. 100 persen dari jumlah Merkuri sebelum adanya kebijakan RAN-PPM di tahun 2030 untuk bidang prioritas pertambangan emas skala kecil; dan 2. 100 persen dari jumlah Merkuri di tahun 2020 untuk bidang kesehatan.

“Target pengurangan dan penghapusan sebagaimana dimaksud dilaksanakan melalui kegiatan sebagaimana tercantum dalam lampiran II yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Presiden ini,” bunyi Pasal 5 Perpres ini.

Ditegaskan dalam Perpres ini, RAN-PPM menjadi pedoman Menteri (Lingkungan Hidup dan Kehutanan, red), menteri, dan/atau kepala lembaga pemerintah nonkementerian dalam menetapkan kebijakan terkait dengan pengurangan dan penghapusan Merkuri. Kemudian jajdi pedoman juga untuk Gubernur dalam menyusun dan menetapkan RAD-PPM provinsi. Dan yang terakhir sebagai pedoman Bupati/Walikota dalam menyusun dan menetapkan RAD-PPM kabupaten/kota.

Segala biaya yang timbul dari pelaksanaan Peraturan Presiden ini, menurut Perpres ini, dibebankan kepada APBN, APBD, dan sumber lain yang sah dan tidak mengikat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Dengan berlakunya Perpres ini, gubernur wajib menyusun dan menetapkan RAD-PPM Provinsi paling lama 1 tahun sejak Peraturan Presiden ini berlaku, dan bupati/wali kota wajib menyusun dan menetapkan RAD-PPM kabupaten/kota paling lama 1 tahun sejak Peraturan Presiden ini berlaku.

“Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan,” bunyi Pasal 16 Peraturan Presiden Nomor 21 Tahun 2019, yang telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly pada 26 April 2019. [RN]

  1


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: