Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu di Rote Ndao Segera Beroperasi

TrubusNews
Binsar Marulitua | Followers 0
12 Mar 2019   14:31

Komentar
Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu  di Rote Ndao Segera Beroperasi

Penebaran benih ikan di SKPT Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur (Foto : Dokumentasi Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP))

Trubus.id -- Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memastikan kawasan Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu (SKPT) di Kabupaten Rote Ndao, Nusa Tenggara Timur, bakal beroperasi pada tahun 2019. Pembangunan SKPT tersebut diharapkan mampu menggairahkan kinerja sektor kelautan dan perikanan di daerah tersebut.

"Kami targetkan semua fasilitas, sarana dan prasarana penunjang baik untuk perikanan budi daya, perikanan tangkap dan pengolahan bisa operasional tahun ini," kata Dirjen Perikanan Budidaya KKP, Slamet Soebjakto dalam keterangan tertulis, Selasa (12/3). 

Slamet menjelaskan, siklus bisnis perikanan di SKPT itu juga bisa mulai berjalan dan menjadi awal dari bagaimana semua potensi kelautan dan perikanan di Rote memberikan "multiplier effect" bagi pergerakan ekonomi.

Baca Lainnya: Didukung FAO, KKP Dorong Tujuh Provinsi Kelola Ekosistem Laut Besar

Sejumlah fasilitas yang terdapat di SKPT Rote Ndao tersebut antara lain adalah Air Blast Freezer (ABF) kapasitas 3 ton sebanyak 2 unit dan Ice Flake Mechine (IFM) kapasitas 10 ton sebanyak 1 unit di Pelabuhan Perikanan Indonesia (PPI) Tulendale.

Slamet menambahkan bahwa Rote Ndao memiliki nilai strategis penting, yaitu pertama secara geografis merupakan wilayah terdepan NKRI, dan kedua secara ekonomi merupakan basis sumber daya kelautan dan perikanan, sehingga dua faktor inilah yang sejak awal KKP menjadikan Rote sebagai kawasan SKPT.

"Adanya ABF dan IFM akan terbentuk rantai dingin bagi bisnis perikanan khususnya hasil budidaya, sehingga dapat menjaga suhu agar produk perikanan tetap terjaga selama proses pengumpulan, pengolahan dan distribusi komoditas hingga tangan konsumen," ujar Slamet.

Menurut dia, pembangunan ABF dan IFM itu dilakukan karena kendala minimnya fasilitas, sarana dan prasarana penunjang.

Untuk perikanan tangkap misalnya, jumlah kapal yang minim, kemudian prasarana pabrik es, IFM dan lainnya belum ada, sehingga nilai tambah produk sangat minim.

Baca Lainnya: KKP Bantu 35.000 Ekor Benih Lele Kepada 160 KK di Banten

"Oleh karenanya, kita bangun semua sarana prasarana yang dibutuhkan agar produktivitas dan nilai tambahnya naik signifikan dan nelayan bisa dapat penghasilan optimal," ucapnya.

KKP akan memfokuskan kebijakan SKPT di Kabupaten Rote Ndao berfokus pada pengembangan bisnis berbasis komoditas unggulan daerah.

Sebagai informasi, perairan Rote Ndao merupakan wilayah yang masuk dalam WPP 573 dengan potensi perikanan tangkap bisa mencapai 3,19 juta ton per tahun. Begitupun dengan budi daya. Sejak lama Rote terkenal dengan kawasan penghasil rumput laut dengan kualitas terbaik dengan produksi rata-rata rumput laut kering selama periode 2014 - 2018 sebesar 16.693,4 ton per tahun. [RN/KW]

  1


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


vanessa xu 12 Mar 2019 - 21:47

permisi ya mau numpang promosi bo kelinci99 untuk cashback kami berikan sebesar 5% di LIVECASINO BBM

Artikel Terkait

Bagikan:          

Jumlah Komodo di TNK Tinggal 2.800 Ekor

Astri Sofyanti   Peristiwa
Bagikan: