Terus Bertambah, DBD di Malut Tercatat Sentuh 154 Kasus

TrubusNews
Binsar Marulitua | Followers 0
08 Feb 2019   18:00

Komentar
Terus Bertambah, DBD di Malut Tercatat Sentuh 154 Kasus

Ilustrasi pengasapan berantas DBD (Foto : Istimewa)

Trubus.id -- Dinas Kesehatan (Dinkes) Maluku Utara mencatat terjadi lonjakan kasus penderita penyakit demam berdarah dengue (DBD) hanya dalam hitungan pergantian beberapa minggu saja. Jika pada akhir Januari 2019 tercacat 112 orang, kini bertambah menjadi 154 orang.

Dinkes Malut melaporkan pada Jumat (8/2), penderita DBD tersebut tersebar di delapan kabupaten/kota, terbanyak di Kabupaten Halmahera Utara yakni 63 orang. Menyusul Kota Ternate sebanyak 38 orang, Kabupaten Halmahera Tengah dan Kota Tidore Kepulauan masing-masing 17 orang, Kabupaten Pulau Morotai delapan orang, Kabupaten Halmahera Selatan lima orang, Kabupaten Halmahera Timur dan Kabupaten Halmahera Barat masing-masing tiga orang.

Data dari Dinkes Malut juga menyebutkan dari jumlah DBD tersebut, satu orang di Kota Tidore Kepulauan meninggal dunia, sebagian masih menjalani perawatan di rumah sakit, sebagian lagi sudah sembuh dan pulang ke rumah.

Baca Lainnya : Korban DBD di Kupang Capai 305 Kasus

Dua kabupaten di provinsi berpenduduk 1,2 juta jiwa ini yang hingga kini belum melaporkan adanya penderita DBD adalah Kabupaten Pulau Taliabu dan Kabupaten Kepulauan Sula.

Sementara itu, Kepala Dinkes Ternate, Fatihah Suma mengatakan pencegahan penyebaran penyakit DBD di daerah itu terus diintensifkan melalui seluruh Puskesmas dan berbagai pihak terkait, termasuk masyarakat setempat.

Upaya pencegahan di antaranya melakukan melalui fogging atau pengasapan di sejumlah kelurahan yang sudah ditemukan adanya penderita DBD, Kelurahan Jati dan Kelurahan Bastiong.

Baca Lainnya : Kabupaten Biak Tertinggi Kasus DBD di Provinsi Papua, 2 Meninggal Dunia

Selain itu, menurut dia, mendorong masyarakat untuk melakukan 3 M Plus yakni, menutup tempat penampungan air, menguras bak mandi, mengubur kaleng atau wadah yang dapat menampung air hujan serta memantau gentik nyamuk di rumah masing-masing.

Masyarakat juga diarahkan untuk terus menjaga kebersihan lingkungan, seperti tidak membiarkan adanya genangan air dan tumpuhkan sampah serta menanam tanaman pengusir nyamuk, seperti bunga lavender dan serai. [NN]

  0


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: