Dua Anjing Pelacak Diturunkan dalam Pencarian Korban Longsor Sukabumi 

TrubusNews
Binsar Marulitua
03 Jan 2019   15:15 WIB

Komentar
Dua Anjing Pelacak Diturunkan dalam Pencarian Korban Longsor Sukabumi 

Dua anjing pelacak diterjunkan di Longsor Sukabumi (Foto : Dok Polda Jabar)

Trubus.id -- Kepolisian Daerah Jawa Barat mengerahkan dua ekor anjing pelacak untuk mempermudah pencarian korban bencana alam di Kampung Garehong, Dusun Cimapag, Kabupaten Sukabumi. Hingga Rabu pukul 14.00 Wib, Badan Nasional Penangggulangan Bencana (BNPB) memperkirakan 17 orang  masih tertimbun longsoran tanah. 

"Kami sudah menyediakan dua anjing pelacak dalam evakuasi ini untuk ikut membantu tim SAR gabungan yang masih berjuang mencari kobran belum ditemukan," kata Kapolda Jabar Irjen Polisi Agung Budi Maryoto di Cisolok, Rabu (3/1). 

Menurut dia, hujan deras yang kerap turun di lokasi bencana sangat menyulitkan tim evakuasi yang berasal dari TNI, Polri, Basarnas, Sarda, BPBD dan relawan. Diduga masih ada puluhan korban yang belum ditemukan diduga tertimbun tanah dan lumpur.

Baca Lainnya: Proses Evakuasi Korban Longsor Cisolok Kerahkan Seribu Petugas

Karena itu, diharapkan dengan adanya anjing pelacak tersebut bisa mempermudah menemukan korban yang tertimbun longsor sehingga titik pencarian bisa lebih fokus. Selain itu dengan tambahan alat berat proses evakuasi akan lebih cepat lagi.

Di sisi lain, setiap jenazah yang ditemukan dibawa terlebih dahulu ke Posko Disaster Victim Identification (dvi) untuk dilakukan identifikasi dan pencocokan. Setelah itu akan dipanggil pihak keluarganya jika cocok maka akan langsung diserahkan.

"Kami pun sudah menugaskan puluhan anggota polisi yang bertugas di lingkungan Polda Jabar untuk membantu proses pencarian dan evakuasi ini, hingga masa tanggap darurat bencana selesai," katanya.

Agung mengatakan tanah longsor yang telah menjadi lumpur akibat guyuran hujan menjadi kendala dalam pencarian yang dilakukan anjing pelacak. Tetapi anjing pelacak yang dikerahkan itu sudah terlatih dan daya endusnya kuat sehingga bisa mengetahui keberadaan jasad korban, meskipun berada dalam timbunan lumpur atau tanah.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          

Jagung Provit Alternatif Bahan Pangan Sehat

Inovasi   28 Sep 2020 - 20:52 WIB
Bagikan:          
Bagikan: