Beragam Kebijakan Kementan Bawa Angin Segar untuk Peternak Unggas Blitar

TrubusNews
Syahroni | Followers 2
27 Nov 2018   20:30

Komentar
Beragam Kebijakan Kementan Bawa Angin Segar untuk Peternak Unggas Blitar

Sukarman, Ketua Koperasi Putra Blitar merasakan betul kebijakan Kementan Mendorong usaha para peternak unggas di wilayahnya. (Foto : Doc/ Kementan RI)

Trubus.id -- Belum lama ini, muncul petisi yang mendeskreditkan pemerintah khususnya Kementerian Pertanian (Kementan). Namun demikian, petisi yang menuding Kementan tidak fokus mengelola kebijakan pertanian baik di sisi hulu maupun hilir yang dianggap membingungkan peternak tersebut terbantahkan oleh penrnyataan asosiasi peternak lainnya.

Hal tersebut disampaikan oleh beberapa peternak sebelumnya dan salah satunya, Sukarman selaku Pengurus PPRN (Paguyupan Peternak Rakyat Nasional) yang sekaligus Ketua Koperasi Putra (Koperasi Peternak Unggas Sejahtera) Blitar.  Ia mengatakan bahwa kebijakan Kementan selama ini dirasakan sangat berdampak terhadap keberlangsungan usahanya. 

Sukarman mengakui jika beragam kebijakan Kementan turut mensejahterakan para peternak unggas di wilayahnya. (Foto: Doc/ Kementan)

Sukarman menjelaskan, buktinya saat ini Blitar memiliki 4.200 peternak dengan populasi ayam layer sekitar 19 juta ekor dan produksi telur mencapai 650 ton per hari. Menurutnya selama ini peternak di Blitar merasa banyak dibantu oleh Kementerian Pertanian dalam hal ini Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH).

Baca Lainnya : Sejumlah Asosiasi Peternakan Sayangkan Munculnya Petisi Ragunan

"Alhamdulillah dalam dua tahun terakhir ini kami banyak dibantu oleh Kementan. Saat harga telur jatuh pada tahun 2017 hingga mencapai Rp.13.500, Kementan langsung datang. Bahkan Dirjen PKH atas instruksi Bapak Mentan datang sendiri sampai 3 kali ke Blitar," sebutnya.

Sukarman menjelaskan bahwa untuk mengatasi penurunan harga telur tersebut, Kementan mengundangnya ke Jakarta dan dilibatkan dalam penyusunan kebijakan perunggasan di sektor hulu hingga terbitlah Permentan 32 tahun 2017. 

"Untuk mengakomodir suara kami, Kementan merevisi Permentan sebelumnya menjadi Permentan No. 32 tahun 2017, dimana dalam Permentan tersebut diatur pembagian DOC layer, dimana peternak mandiri mendapatkan DOC 98% dan integrator cuma 2%, bahkan integrator tidak boleh menjual telur di pasar becek," ungkap Sukarman lagi.

Baca Lainnya : Pangkas Rantai Pasokan, Kementan Salurkan Bantuan Jagung Pakan untuk Peternak

Sementara itu, Rofi Ketua PPRN (Paguyuban Peternak Rakyat Nasional) Blitar menceritakan bahwa peternak Blitar sudah bertahun-tahun mencari nafkah dengan usaha ternak ayam petelur. Karena itu ia berterima kasih kepada Menteri Pertanian dan jajaranya yang selalu berusaha membantu peternak untuk terus hidup dan berkesempatan mencari nafkah serta membantu memajukan bangsa.

Blitar merupakan basis terbesar produksi unggas dan produk turunannya di tingkat nasional. Sebanyak 4.321 keluarga di sana terlibat aktif dalam peternakan unggas layer (petelur). Di sana mereka memenuhi kebutuhan pakan unggas berupa jagung dan tanaman pangan lainnya secara mandiri dari pertanian lokal.

Dari 7.600 ton produksi telur nasional, 40 persennya dihasilkan dari Jawa Timur. Paling besar berasal dari Kabupaten Blitar, tempat Rofi dan peternak lainnya beternak ayam petelur. Hasilnya mereka manfaatkan untuk meningkatkan kesejahteraan sehingga taraf kehidupan mereka kian meningkat dari tahun ke tahun. [RN]

  0


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan: