Kementan Pangkas Proses Perizinan, Investasi Pertanian di Indonesia Melonjak

TrubusNews
Syahroni | Followers 2
20 Nov 2018   13:00

Komentar
Kementan Pangkas Proses Perizinan, Investasi Pertanian di Indonesia Melonjak

Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman mencoba alsintan bantuan pemerintah. (Foto : Doc/ Kementan RI)

Trubus.id -- Berbagai upaya dilakukan Kementerian Pertanian (Kementan) untuk membuka seluas-luasnya iklim investasi di bidang pertanian. Upaya ini dilakukan menyusul adanya amanat dari Presiden RI, Joko Widodo (jokowi) yang ingin menguatkan ekonomi Indonesia. Menurut Jokowi, ada 2 hal yang harus menjadi perhatian untuk mencapai tujuan itu. Menggalakkan kembali kinerja ekspor, dan membuka seluas-luasnya iklim investasi di dalam negeri.

Terkait investasi, Kementan sendiri telah melakukan deregulasi terhadap peraturan yang terkait dengan perizinan, pelayanan, dan kemudahan berinvestasi. Dalam bidang perizinan, sesuai ketentuan Peraturan Presiden Nomor 91 Tahun 2017 tentang Percepatan Pelaksanaan Berusaha, telah diterbitkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor 41/Permentan/TI.120/11/2017 tentang Pelayanan Perizinan Pertanian Secara Elektronik. Dengan Permentan ini, proses perizinan di Kementan jadi sederhana.

“Usaha pro-aktif meningkatkan investasi pertanian menunjukan hasil yang menggembirakan. Hasil deregulasi ini membuat tren nilai investasi, dari tahun 2014 sampai 2017 investasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) tumbuh rata-rata per tahun sebesar 24,26%”, ujar Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementan, Kuntoro Boga Andri dalam keterangan tertulisnya, Selasa (20/11).

Baca Lainnya : Bangun Klaster Pertanian, Kementan Resmi Gandeng PISAgro

Investasi yang sudah berjalan didominasi subsektor perkebunan terutama kelapa sawit, karet, kopi, tebu, teh dan sebagian komoditas pada subsektor peternakan terutama unggas dan sapi, serta hortikultura.

Berdasarkan data BKPM, realisasi investasi pertanian Triwulan IV tahun 2017 sebesar Rp. 159,4 triliun, meningkat 9,6% dibandingkan periode yang sama tahun 2015. Masing-masing untuk realisasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) Rp 58,1 triliun, meningkat 25,8% dibandingkan capaian periode yang sama 2015. Dan Realisasi Penanaman Modal Asing (PMA) Rp. 101,3 triliun atau tumbuh 2,1%.

Pada sektor industri gula, pengembangkan kebun tebu seluas 200 ribu ha untuk memenuhi iddle capacity Pabrik Gula existing, dan mendorong pengembangan lahan 500 ribu ha untuk memenuhi kebutuhan bahan baku 14 Pabrik Gula (PG) baru. Pengembangan PG diharapkan mampu membuka lapangan kerja baru bagi 3,87 juta jiwa.

“Investasi PG sudah mulai dengan pembangunan konstruksi dan akan berproduksi pada tahun 2019”, kata Kuntoro.

Di peternakan sapi dan kerbau, selama periode 2015-2017 investasi mengalami peningkatan 23,3%. Yaitu dari 23 proyek pada tahun 2015 menjadi 53 proyek pada tahun 2017. Apabila dilihat dari nilai investasi, maka PMDN meningkat sebesar 451,7%, yaitu 27 Milyar rupiah pada tahun 2015 menjadi 159,8 Milyar rupiah pada tahun 2017.

Baca Lainnya : Kementan Dorong Pengembangan Wisata Agro Berbasis Hortikultura

Sedangkan untuk Penanaman Modal Asing (PMA) mengalami peningkatan pada tahun 2016 meningkat 84,6%% yaitu 18,9 Juta US$ dari 10,2 Juta US$. Dan pada tahun 2018 sebesar 10,4 Juta US$ atau naik 1,3% dari tahun 2016.

Selanjutnya investasi peternakan unggas selama periode 2015-2017 mengalami peningkatan sebesar 55,1%. Yaitu dari 125 proyek pada tahun 2015 menjadi 338 proyek pada tahun 2017. Apabila dilihat dari nilai investasi, maka Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) meningkat sebesar 73,8%, yaitu Rp292,2 Milyar pada tahun 2015 menjadi 1,16 Trilyun rupiah pada tahun 2017.

Sedangkan untuk Penanaman Modal Asing (PMA) mengalami peningkatan sebesar 400,7% pada periode 2015-2017, yaitu sebesar 63,2 Juta US$ pada tahun 2015 menjadi 243,7 jutaUS$ pada tahun 2017. [RN]

  0


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: