Buwas: Pemerintah Belum Memiliki Neraca Konsumsi dan Produksi Beras

TrubusNews
Binsar Marulitua
24 Sep 2018   21:15 WIB

Komentar
Buwas: Pemerintah Belum Memiliki Neraca Konsumsi dan Produksi Beras

Dirut Perum Bulog, Budi Waseso. (Foto : Istimewa)

Trubus.id -- Direktur Utama Perum Bulog, Budi Waseso membantah soal adanya tudingan bahwa penyerapan beras dalam negeri yang mampu dilakukan Bulog hanya sekitar 800 ribu ton. Buwas, sapaan akrab Dirut Bulog itu menjelaskan, sejauh ini Bulog telah menyerap beras dalam negeri sebanyak 1,4 juta ton atau 52,2 persen dari target sebesar 2,72 juta ton pada akhir 2018.

"Jadi jangan bicara data saya salah. Sekarang penyerapan beras 1,4 juta bukan 800 ribu. Jadi jangan ngarang-ngarang, kalau tidak tahu. Itu mengacau," tegas Buwas.

Baca Lainnya : Buwas: Tanggung Jawab Bulog Mengurus Beras Impor yang Sudah Datang

Ia menjelaskan, saat ini pemerintah memang belum memiliki neraca beras yang memaparkan data-data soal produksi dan kebutuhan konsumsi beras Indonesia. Oleh karena itu ia berharap seluruh pemangku kepentingan, baik Kementerian Pertanian, Badan Pusat Statistik (BPS), bahkan Perum Bulog sendiri dapat berkoordinasi dan menghilangkan ego sektoral guna kelengkapan data pertanian.

"Saya akan membantu data-data dari Bulog begini... Pertanian begini... Kita satukan dengan catatan BPS, sehingga kita punya catatan neraca beras yang pasti," kata Buwas.

Baca Lainnya : Buwas: Bulog dan Kemendag Harus Bersinergi Jaga Pasokan Beras

Ada pun Bulog menyatakan bahwa saat ini stok cadangan beras yang ada di gudang mencapai 2,4 juta ton. Jumlah ini dinilai mencukupi bahkan untuk kebutuhan pangan di Tahun Politik 2019 sehingga Indonesia tidak perlu melakukan impor beras.

Jumlah tersebut belum termasuk beras impor yang akan masuk pada Oktober sebesar 400 ribu ton sehingga total stoknya menjadi 2,8 juta ton, atau 2,7 juta ton jika dikurangi dengan kebutuhan Beras Sejahtera (Rastra) sebanyak 100 ribu ton. [RN]

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: