Kelahiran 'Sapi Merah' di Israel, Picu Kekhawatiran Akan Datangnya Kiamat

TrubusNews
Syahroni | Followers 2
12 Sep 2018   22:15

Komentar
Kelahiran 'Sapi Merah' di Israel, Picu Kekhawatiran Akan Datangnya Kiamat

Sapi merah yang dipercaya sebagai Red Heifer terlahir di Israel. (Foto : Doc/ The Sun)

Trubus.id -- Nubuatan ALKITAB yang memprediksi datangnya kiamat dikhawatirkan menjadi kenyataan setelah seekor 'sapi merah' pertama dalam 2000 tahun terakhir, terlahir di Israel. 

The Temple Institute di Yerusalem mengumumkan kelahiran anak lembu itu di YouTube, dan mengatakan akan menjalani 'pemeriksaan ekstensif' untuk menentukan apakah semua bagian sapi tersebut berwarna merah sesuai dengan ciri-ciri Red Heifer yang diprediksi di Alkitab. Sementara itu, dalam halaman facebooknya, The Temple Institute juga menulis, "Pada hari ke-17 Elul, 5778, (28 Agustus 2018), seekor anak sapi merah lahir di tanah Israel."

Seperti dilansir The Sun, jika bayi sapi betina ditemukan 'bebas noda', Institut akan menyatakan bahwa anak sapi tersebut 'membawa janji untuk mengembalikan kemurnian Alkitab ke dunia'.

Dalam agama Kristen maupun Yahudi, Red heifer adalah pusat dari ramalan tentang kiamat. Setelah mengorbankan sapi merah, konstruksi dapat dimulai di Kuil Ketiga di Yerusalem. The Temple Institute dan kelompok-kelompok lain di seluruh dunia dibentuk dengan tujuan membangun Bait Suci Ketiga di Gunung Muria, atau di Bukit Bait Suci.

Red Heifer (sapi merah) adalah sapi yang dibawa ke pendeta untuk dikorbankan dalam Alkitab Ibrani. Fundamentalis Yahudi dan Kristen percaya bahwa sekali seekor lembu merah lahir, mereka akan dapat membangun kembali Kuil Ketiga di Bukit Bait Suci di Yerusalem. Tetapi untuk melakukan ini, mereka harus menghancurkan apa yang ada di bukit hari ini - Dome of the Rock, sebuah kuil suci Islam.

Dalam kepercayaan Yahudi Ortodoks arus utama, begitu Bait Suci dibangun kembali, dunia akan menyambut kedatangan Mesias Yahudi. Kemanusiaan kemudian akan menghadapi Penghakiman Terakhir. Setiap orang yang beriman kepada Tuhan akan memiliki hak istimewa untuk menuliskan nama mereka di dalam Kitab Kehidupan. Setiap orang yang namanya tidak ada di sana akan "dibuang ke dalam lautan api" (Wahyu 21: 8)

Tetapi beberapa teolog mengatakan pembangunan Bait Suci Ketiga terkait dengan 'Hari Penghakiman' atau “akhir zaman”. Peristiwa apokaliptik ini akan membawa apa yang orang Kristen sebut sebagai "pengangkatan" - di mana semua orang Kristen yang percaya (hidup dan mati) akan naik ke langit dan bergabung dengan Kristus.

Nasib orang yang tidak percaya tidak begitu menjanjikan. Bagi mereka pengangkatan berarti penghukuman kekal jiwa mereka di dalam neraka. Rabbi Chain Richman, direktur Institut, percaya waktunya sudah tiba untuk membangun Kuil Ketiga, setelah kelahiran sapi merah. [RN]
 

  0


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan: